Perpustakaan Jatim Siapkan D-Jatim guna Hadapi Era Industri 4.0

SURABAYA (kabarsurabaya.com) – Menghadapi era industri 4.0, perpustakaan Jawa Timur diminta mempersiapkan diri menuju digital Jawa Timur (D-Jatim). Permintaan tersebut untuk mengikuti perkembangan teknologi yang terus berkembang dengan memanfaatkan teknologi informasi layanan perpustakaan digital kepada masyarakat secara online.

“D-Jatim merupakan layanan perpustakaan digital berbasis android yang bisa diakses semua masyarakat tanpa terbatasi tempat dan waktu. Apalagi di era Industri 4.0 ditandai dengan penggunaan mesin-mesin automasi yang terintegrasi jaringan internet,” jelas Sekretaris Daerah Prov. Jatim, Dr. Ir. Heru Tjahjono, saat membuka Kongres XIV Ikatan Pustakawan Indonesia (IPI) dan Seminar Ilmiah Tahun 2018 di Hotel Bumi Surabaya, Selasa (9/10/2018).

Perpustakaan Jatim Siapkan D-Jatim guna Hadapi Era Industri 4.0

Meski demikian, dengan dikembangkannya D-Jatim, Heru berharap agar keinginan tersebut tidak mengubah sistem lama dalam memberikan pelayanan perpustakaan secara langsung, sehingga, melalui para pustakawan, minat baca masyarakat di pedesaan.bisa semakin meningkat.

Berdasarkan data Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Prov. Jatim, secara komulatif sejak 2008, perpustakaan desa di seluruh Jawa Timur telah mendapat bantuan buku. Dan dari 8.501 desa/kelurahan, 3.557 desa/kelurahan atau sekitar 39,49 % nya sudah mendapatkan bantuan. Sementara melihat Indeks Minat Baca masyarakat Jatim mengalami peningkatan dengan nilai indeks 65,25 % (2015),  69,75 % (2016) menjadi 72 % (2017).

Perpustakaan Jatim, masih menurut Heru, bisa menjadi pusat informasi tentang lokal konten Jatim. Sehingga dapat dijadikan indikator bahwa kemajuan teknologi dan kemapanan perekonomian di suatu wilayah dapat dilihat juga dari koleksi muatan lokal di perpustakaan yang dimiliki.

“Perpustakaan Jatim dapat mengumpulkan semua informasi berupa karya cetak maupun karya rekam yang diterbitkan di wilayah Jatim. Serta karya cetak dan karya rekam yang berisi tentang konten Jatim yang diterbitkan di wilayah lain untuk menjadi bagian dari koleksi yang disimpan dan didayagunakan,” pungkas mantan Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Prov. Jatim ini.

Kegiatan ini dilaksanakan selama empat hari, 9-12 Oktober 2018 dengan tema “Transformasi Pustakawan dalam Mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan”. Kongres XIV Ikatan Pustakawan Indonesia (IPI) dan Seminar Ilmiah Tahun 2018 ini dihadiri sekitar 725 orang, termasuk undangan dari 26 negara juga ikut menyemarakkan. (men)

Leave a Reply