KPU Distribusikan Bahan Kampanye ke Masing-Masing Tim Kampanye Pasangan Calon

SURABAYA (kabarsurabaya.com) – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Surabaya mulai mendistribusikan bahan kampanye kepada tim kampanye masing-masing pasangan calon, Rabu (15/10/2015). Pendistribusian bahan kampanye berupa flyer ini dilakukan langsung setelah pihak rekanan menyelesaikan pengerjaannya.

Komisioner KPU Kota Surabaya Divisi Perencanaan Keuangan dan Logistik, Miftakul Ghufron menyebutkan, sebanyak 240.000 lembar dari 864.000 flyer telah didistribusikan kepada masing-masing tim kampanye pasangan calon. Sisanya, sebanyak 624.000 lembar akan secara bertahap didistribusikan berikutnya.

“Rekanan juga sedang mengerjakan sisanya. Begitu selesai sisanya, akan kami distribusikan kembali. Setelah flyer selesai, berikutnya poster yang akan dicetak dan didistribusikan,” kata Ghufron.

Flyer yang sudah didistribusikan ini, lanjut M Ghufron, sudah mulai bisa dipakai oleh masing-masing tim kampanye sebagai bahan  kampanye.

“Sudah bisa disebarkan ke masyarakat yang menjadi sasaran kampanye, baik kampanye yang dilakukan melalui pertemuan terbatas dan tatap muka/dialog,” imbuhnya.

Seperti diketahui, dalam Pilkada Serentak tahun ini, penyediaan bahan kampanye berupa flyer dan  poster, serta alat peraga kampanye berupa baliho, umbul-umbul dan spanduk dilakukan oleh KPU.

Untuk Surabaya, jumlah baliho masing-masing paslon 5 buah dan umbul-umbul yang tersedia sebanyak 10 buah untuk masing-masing pasangan calon. Karena pilwali Surabaya diikuti dua pasangan calon, maka jumlah umbul-umbul yang dipasang di tiap kecamatan berjumlah 20 buah.

“Penentuan titik pemasangan spanduk tersebut telah dikordinasikan dengan Pantia Pemilihan Kecamatan (PPK), tim kampanye masing-masing pasangan calon, Pantia pengawas kecamatan serta pihak pemerintahan  di tingkat kecamatan,” lanjutnya.

Sedangkan di tingkat kelurahan, KPU menyediakan masing-masing dua buah spanduk untuk pasangan calon. Penentuan titik pemasangan spanduk tersebut telah dikoordinasikan dengan Panitia Pemungutan Suara (PPS), tim kampanye masing-masing pasangan calon, panitia pengawas lapangan, dan pihak pemerintahan di tingkat kelurahan.

Ghufron kembali menegaskan, dengan adanya APK (Alat Peraga Kampanye) yang disediakan KPU, tim kampanye masing-masing pasangan calon hanya diperbolehkan memproduksi souvenir seperti mug dan stiker yang bisa diberikan kepada masyarakat.

“Itu pun dengan ketentuan yang telah dibuat sebelumnya, seperti ukuran maksimal hanya 10×5 cm, atau apabila dikonversi ke Rupiah, nilainya tidak melebihi Rp 25.000 per-item,” pungkasnya. (Ep)

Leave a Reply